Kalian ada yang mau tau bagaimana kisah hidupnya Kim Bum dari kecil hingga ia debut?? Kalo mau silahkan baca kisah ini yang di ceritain sama ibunya sendiri ^o^.

Kim Bum adalah seorang anak yang memiliki senyum yang menarik. Setiap kali ia tersenyum berseri-seri, matanya akan mengikutinya. Bahkan bagi saya, sebagai ibunya, saya sering menemukan hal yang menarik setiap kali ia tersenyum. Hal ini menyatakan Kim Bum adalah seseorang yang suka tersenyum sejak masih kecil.Walaupun itu adalah hal yang normal untuk seorang bayi tersenyum / tertawa tapi Kim Bum melakukannya lebih sering. Bahkan kalau dia dibawa kerumah kerabat atau tetangga, dia masih tertawa gembira, dan benar-benar menggemaskan.

Senyum Kim Bum sungguh menawan (setuju, bikin meleleh, bikin kelepek2, senyumnya maut sekaliiiii……) , hal ini sudah saya rasakan ketika saya bermimpi selama kehamilan. Suatu hari, saya bermimpi ada tiga babi, dan mereka semua cantik. Aku bawa salah satu dari mereka dalam pelukanku dengan dua lainnya tampaknya melindungi di kiri dan kanan ku. Setelah aku terbangun, aku menyadari bahwa itu adalah mimpi dan berpikir bahwa aku akan melahirkan seorang anak perempuan.

Saya tidak yakin apakah aku terlalu bersemangat untuk memiliki anak saat waktu itu, tapi aku menangis karena terharu, setelah aku terbangun. Namun, 10 bulan kemudian, aku menggendong bayi laki2 kecil yang sangat tampan. Anak ku hanya terlalu tampan. Dia ku sebut The “princess piglet” yaitu indikasiku untuk anak bayi laki-laki yang indah.

Terutama ketika dia melihat seorang penyanyi di dalam sebuah pertunjukan, matanya akan tiba-tiba menjadi luar biasa cerah dan dia akan sangat bersemangat. Dia akan mencoba untuk meniru, seperti orang bersenandung bersama lagu. Aku bertanya pada diriku sendiri apakah dia benar-benar dilahirkan untuk menjadi seorang penyanyi.

Semua ibu akan mengatakan hal seperti ini tentang anak mereka tapi Kim Bum memang multi-talenta ketika ia masih kecil .Selama pesta ulang tahun pertamanya, aku membiarkannya meraih sesuatu yang dia inginkan tidak seperti biasanya ibu-ibu lain bertepuk tangan dan membujuk anak-anak mereka untuk mengambil barang-barang yang mereka inginkan. Namun, aku gugup menonton di sampingnya.

Pertama kali ia mengambil uang, diikuti oleh sebuah pensil. Saya langsung berpikir bahwa hal ini berarti dia akan menjadi kaya melalui belajar.Tapi sekarang sepertinya dia semakin jauh dari tujuan seharusnya ini dia.

Kim Bum ini populer di kalangan anak-anak perempuan di sekitar usianya ketika masih kecil (apalagi sekarang udah gede, bejibun tuh fansnya……). Salah satu alasan nya adalah ketampanannya, yang lainnya mungkin karena kedewasaan, yang tidak benar-benar sesuai usianya. Dia sering menjadi pemimpin di antara anak-anak lainnya.

Selama TK, setiap istirahat makan siang berakhir, gadis-gadis sering mencari Kim Bum dengan buku cerita. Mereka bahkan harus bersaing dengan harapan mendapatkan Kim Bum untuk memilih buku mereka. Kim Bum paling populer di kalangan gadis-gadis, aku tentu menjadi yang paling populer di kalangan kelompok ibu-ibu.

Kim Bum sangat sadar dengan kebersihan. Pertama, ia tidak suka ada kotoran atau noda pada tubuh nya. Suatu hari, neneknya mengatakan kepadanya bahwa “membangun istana pasir akan membantu dalam perkembangan otak”, dan dia percaya, ia pergi ke taman untuk bermain dengan pasir. Ketika itu ia khawatir bahwa pasir mungkin akan menempel ke dalam pakaiannya, dia hanya berjongkok di sana, dan menggunakan dua jari untuk mengaduk pasir.

Ada waktu lain ketika aku membawanya ke tukang rambut tapi ia tidak terlalu puas dengan hasilnya yang keriting. Oleh karena itu, ia sering memakai topi ke jalan-jalan. Aku merasa bahwa dengan sadar kebersihan bisa menjadi salah satu alasan-alasan kedekatan dengan gadis-gadis.

Kim Bum sering menyebutkan tentang mimpinya di masa depan, yang ada di dalam film. Kim Bum suka nonton film, sedemikian rupa sehingga apa pun yang ia berbicara yang garis diadaptasi dari film yang dia saksikan menyaksikan.

Mulai sekitar 3-4 tahun, setiap kali dia menonton film, ia bisa melihatnya sepanjang hari, peduli waktu. Selama di taman kanak-kanak, ia sudah dapat membuat kritik komprehensif pada film-film yang telah dilihatnya, yang benar-benar membuat kita semua kagum.

Ketika, anak-anak di usianya lebih suka bernyanyi daripada nonton film, dan bahkan ingin menjadi seorang penyanyi ketika mereka dewasa. Namun, Kim Bum tidak suka menyanyi. Kadang-kadang,di taman kanak-kanak dan Seni Budaya Dewan akan membiarkannya tampil di panggung, tapi ia hanya berdiri di sana diam.Sebenarnya sebagai seorang ibu, aku sedikit kecewa. Namun, aku senang sekarang bahwa ia telah menjadi aktor yang sangat baik, dan yang paling penting menyadari impian masa kecilnya.Saya merasa bahwa sebenarnya Bum Kim kecil bersikap lebih seperti orang dewasa daripada ibunya.

Pernah bertanya-tanya bgaimana jika Kim Bum bukan seorang aktor, apa yang akan ia lakukan? Mungkin akan menjadi seorang pemain sepak bola. Kim Bum berbakat dalam olah raga dan khususnya suka bermain sepak bola. Sejak di sekolah dasar, ia sering memainkan berperanpenting dalam tim sepak bola sekolah di beberapa sekolah sepak bola antar-kompetisi.

Kim Bum biasanya akan di posisi striker dalam tim. Setiap kali aku pergi untuk mendukung dia, dia akan selalu mencetak gol yang indah, sama seperti apa yang biasanya akan terlihat di TV. Ini membuat saya sangat bangga menjadi ibunya.

Aku ingat sekitar waktu itu, Kim Bum pernah bermimpi untuk menjadi pemain sepak bola terkenal. Ketika ia di sekolah menengah, ia bergabung dengan klub sepak bola sekolah. Untuk ini, ayahnyaeberatan, yang menyebabkan pertentenagn dalam hubungan antara mereka berdua.

Ayahnya berharap, Kim Bum untuk berkonsentrasi pada studinya, tetapi jika ia bergabung dengan klub sepak bola. Namun, Kim Bum tidak mengubah pendiriannya. Dalam tiga tahun , ia bahkan menjadi kapten tim. Tapi satu kejadian mengubah segalanya. Pada tahun yang sama, timnya mengalami kekalahan dari 0-10 di sekolah sepak bola antar-kompetisi.Kim Bum menangis sangat keras setelah itu dan bersumpah untuk tidak bermain sepak bola lagi. Dan memang hal itulah yang terjadi.Melihat itu, kadang-kadang saya akan bertanya “kalau dia tidak benar-benar menjadi pemain sepak bola”.

Kim Bum adalah orang yang kuat. Bahkan jika dia terobsesi dengan hal-hal tertentu, ia akan berusaha mencapainya. Sebelum ia memasuki sekolah dasar, ia tinggal di Sydney, Australia selama sekitar satu tahun di tempat bibi dan nenek. Meskipun ia tidak bisa berbahasa Inggris , ia masih sempat untuk berkomunikasi dengan anak-anak dengan gaya yang sangat alami. Dia kenal banyak teman di sana dan dia bersemangat belajar bahasa Inggris selama di Australia. Saya pernah khawatir bahwa karena ia menikmati tinggal di Australia, bagaimana kalau dia enggan untuk kembali ke Korea Selatan.

Kekhawatiran saya tidak beralasan sekalipun. Ketika saya mengatakan kepadanya bahwa kami akan kembali ke Korea, dia menjawab “ya” tanpa ragu-ragu. Saya merasa bahwa ini menunjukkan tingkat kedewasaan dalam pikirannya. Meskipun ia sangat populer di kalangan anak-anak, tapi dia tidak punya pacar.

Kim Bum juga berusaha setelah ia bertekad untuk menjadi seorang aktor. Ia ikut di berbagai audisi juga ikut kursus akting. Mulai dari sekolah menengah, Kim sering didekati oleh pencari bakat yang menyarankan dia untuk menjelajah lingkungan hiburan. Namun, setelah setahun kerja keras, tapi tidak membuahkan hasil, Kim Bum mulai gelisah.

Tepat pada saat itu Kim Bum bergabung dengan “Survival Bintang Audition” yang diselenggarakan oleh KBS, yang mendorong rasa percaya dirinya secara signifikan. “Survival Star Audition” adalah sebuah agen yang bertujuan untuk menemukan bintang-bintang muda.. Kim Bum, yang berusia 17 tahun, ia bersinar di antara ribuan peserta, dan masuk peringkat sepuluh besar.Namun ia tidak melangkah lebih jauh karena usianya yang masih muda, tetapi tetap mempertahankan posisi ke-8.

Setelah “Survival Star Audition”, Kim Bum mulai menerima peluang. ia berperan sebagai anaknya Yoo Ho Jung dalam “Outrageous Women” dan bermain dalam komedi MBC sitkom “Unstoppable High Kick”, Kim Bum mengumpulkan sedikit popularitas. Dengan ketenaran nya datang juga gosip2. Di Internet dia harus menerima gosip tentang dirinya. Meskipun ini adalah bagian dari menjadi seorang aktor, aku masih menangis setiap kali aku melihat orang-orang berkomentar.

Kim Bum orang yang gigih. Dia berkata padaku, “Mum, jangan melihat komentar-komentar di internet.” Untungnya, komentar negatif tidak terus mengikuti.

Melihat kinerja baru-baru ini, aku tidak bisa berhenti, tetapi untuk mengingat adegan ketika ia menandatangani kontrak dengan agen manajemen. Aku menangis tak terkendali lalu aku khawatir bahwa dia akan dibatasi oleh orang lain. Aku merasa seperti anakku telah diambil dariku.

Kim Bum memegang tanganku dan berjanji: “Mom, tolong percaya padaku.” . Memang, tepat ia tidak mengecewakan saya. Oleh karena itu, saya percaya Kim Bum akan mampu menjadi salah satu aktor terbesar di Korea.